Bule Hunter: Sebuah Perenungan Bagaimana Melihat Diri Sendiri

Bule Hunter: Sebuah Perenungan Bagaimana Melihat Diri Sendiri

oleh Teguh Imam (Suara Kita)

Bule Hunter adalah catatan jurnalistik Elisabeth Oktofani atau biasa disapa Fani, mengenai perempuan Indonesia yang berelasi dengan cowok bule. Fani membagi buku ini ke dalam 3 bagian; Gold Digger, All About Sex, True Love. Jadi Fani melihat ada 3 motivasi  mengapa perempuan Indonesia lebih suka berelasi dengan cowok bule. Ada yang ingin kaya dengan cepat, ini yang Fani sebut dengan istilah Gold Digger, lalu ada yang beralasan karena bule dahsyat dalam seks, dan ada pula yang mencari cinta sejati atau true love karena perempuan ini merasa lelaki Indonesia sudah menjadi korban Iklan, bahwasannya cantik itu adalah rambut lurus, kulit putih dan hidung mancung.

Entah siapa yang mempopulerkan istilah Bule Hunter, tapi yang jelas istilah ini merujuk pada perempuan yang gemar ‘memburu’ lelaki bule dengan berbagai motivasi.  Istilah ini lebih memiliki makna negatif, perempuan  Bule Hunter lebih diidentikkan dengan pekerja seks. Fani menceritakan kisah perempuan Sri Dewi Utari (bukan nama sebenarnya) yang sering membawa cowok cowok bule ke sebuah kafe yang berlokasi di daerah Prawirotaman, Yogyakarta. Kebiasaan Sri membawa cowok bule ke kafe membuat orang-orang di sekeliling daerah tersebut mencap Sri sebagai pekerja seks dengan pangsa pasar kaum londho. Padahal cowok yang dibawa Sri adalah klien tempat dia bekerja di sebuah galeri seni. Bosnya Sri menugaskan dia untuk menjadi tour guide  lelaki-lelaki londho tersebut. Meskipin akhirnya Sri menikah dengan lelaki Perancis, namun pengalaman dilabeli pekerja seks tentu saja pengalaman yang tidak mengenakkan.

Pengalaman serupa juga dialami oleh Cetta. Dia nge-date dengan cowok bule pertama kali sejak dia berumur 17 tahun. Dan ketika Ceta dan cowok Bulenya jalan ke daerah prawirotaman, dengan gampangnya orang berkomentar,”Kecil-kecil nge-lonthe bareng bule, pinter.. bule duitnya  banyak, burungnya gede”. Cetta tidak mau membuang energinya untuk marah pada orang tersebut. Baginya omongan seperti itu adalah omongan orang yang tidak berpendidikan.

Salah satu poin penting buku ini adalah bagaimana buku Bule Hunter ini memberikan  persepsi lain kepada  orang Indonesia terhadap orang bule dan peradaban baratnya. Buku ini ingin mengungkapkan bahwa gak semua bule itu kaya dan dermawan, malah ada yang kere dan pelit. Enggak semua bule itu penisnya besar dan jago di ranjang, ada juga yang penisnya kecil dan permainan ranjangnnya gak enak. Enggak semua bule itu mencari cinta sejati, malah ada yang cuma mau dapet seks dari  perempuan Indonesia doang.

Setelah peluncuran buku ini, pro-kontra di media on-line pun mencuat. Ternyata banyak orang Indonesia yang merasa tersindir dan merasa boroknya kelihatan. Fani pun di bully di media sosial.

Buku ini benar benar membuat saya merenung, bagaimana orang Indonesia melihat dirinya sendiri dan melihat orang Bule. Pernahkah kamu berpikir bahwasannya produk-produk dari barat entah itu sepatu, baju, makanan  lebih bagus lebih enak dibandingkan dengan produk Indonesia? Bahwasannya cantik itu putih? Dalam proses menuju dewasa saya sering mendengar bahwa sesuatu dari  Barat itu lebih bagus daripada Indonesia. Ocehan itu sering keluar dari mulut guru-guru, tetua saya. Saya pun bertanya adakah yang bisa saya banggakan sebagi orang Indonesia selain sumber daya alamnya yang makin menipis? Kebudayaannya yang jadi rebutan dengan negara tetangga? Selain masyakatnya banyak dan makin tidak ramah?

Tahun 2013, saya ikut kelas musim panas bersama dengan anak-anak muda USA di Yogyakarta. Selama 8 minggu kami bekerja sama dan saling belajar mengenai kebudayaan masing-masing. Setiap kami berkunjung ke suatu acara, orang-orang Indonesia senang berfoto dengan teman-teman USA saya itu. Mereka pun kebingungan, “Kenapa orang Indonesia senang sekali minat foto bareng bersama kami?”, tanya mereka. saya pun kebingungan dan  menjawab sekenanya, “Karena kalian unik”. Namun teman Indonesia saya menyela dan berkata tidak, “It’s inferiority Syndrome”. Saya bersikukuh tidak demikian. Dia pun  kukuh dengan pendapatnya, “Admit it”, kata dia.  Dan saya pun diam.

Sulit mengakui antusiasme orang Indonesia terhadap orang Bule  adalah bentuk dari inferioritas. Namun hal itu mungkin saja benar. Pada akhirnya kita akan menjadi apa yang kita ucapkan dan kita percayai bukan? Jika kita berpikir bahwa orang Indonesia gak bisa apa-apa, orang Indonesia itu kalah pinter dari bangsa lain. Kemudian terus-menerus berucap bahwa kita, orang Indonesia, tidak akan mampu bersaing. Maka secara perlahan-lahan kita akan menjadi apa yang kita ucapkan.

Sungguh buku Bule Hunter sukses membuat saya bercermin ke dalam diri saya dan menghormati akar tradisi saya.

–@–

Tulisan ini diambil dari catatan pribadi mas Teguh dan dibagikan dengan seiijin penulis

Advertisements

Norwegian Men and Import Brides

Last week the documentary focused on Norwegian men and ‘import brides’. It is commonly known amongst Norwegians that Norwegian men import brides because Norwegian women don’t consider them ‘a catch’. So Norwegian men look elsewhere. When it comes to Norwegians marrying someone abroad certain trends have developed over the years. Currently most Norwegian women who marry from abroad marry from Sweden, Denmark and the UK.

Most Norwegian men who marry from abroad marry women firstly from Thailand, secondly from Russia and thirdly from the Philippines. The import brides have clear reasons for their marriage choice: Russian women marry Norwegian men because of the ‘Norwegianess’ – meaning that Norwegian men are more domesticated than Russian men therefore Russian women have less domestic responsibility and more ‘freedom’. South-east Asian woman marry Norwegian men because they want to up-grade their lifestyle and also use it as a means to support their family in Thailand.  Read the rest here

Julia Perez

“Gue suka sama bule bukan karena barang mereka gede. Gue suka sama bule karena nyali mereka lebih gede. Gue suka sama laki-laki yang punya karakter. And, I think, for Indonesian people, we need character right now. Kita terlalu ‘ramah’ untuk menjadi seorang laki-laki. Butuh GEDORAN. Sesuatu yang berbeda dari sebelumnya.” Julia Perez, penyanyi dan artis.

Kontribusi Istri Bule dalam Rumah Tangga

Saya pun tiba-tiba teringat Henry yang pernah mengatakan pada saya bahwa kawan-kawannya dapat membeli rumah dan hidup berkecukupan karena istri mereka bekerja dan memberi kontribusi cukup signifikan pada rumah tangga.

Ya iyalah! Apakah saya harus heran? Semua orang juga tahu, sistem gaji bagi orang kulit putih sangat berbeda dengan gaji orang kulit cokelat atau hitam. Orang kulit putih cenderung mendapatkan gaji lima kali lipat daripada orang lokal ketika mereka bekerja di negara berkembang. Lihat saja berita di Kompas beberapa waktu lalu tentang kesenjangan gaji antara guru asing dan guru lokal di sekolah bertaraf internasional di Pondok Indah, Jakarta Selatan. Guru asing menerima upah antara Rp50 sampai Rp100 juta per bulan sedangkan guru Indonesia hanya menerima upah Rp 2 juta sampai Rp15 juta per bulan.

Ya, tentu saja, akhirnya saya enggak bisa memberi kontribusi yang cukup signifikan terhadap keuangan rumah tangga kami. Saya sebagai orang Indonesia dengan pendidikan universitas swasta di Yogyakarta hanya dihargai murah.

Ah, lucu sekali. Lucu sekali, kata saya dalam hati. Bisa dibilang, saya ini sudah pasrah dengan gaji murah karena sistemnya memang sudah seperti itu, tetapi saya masih harus makan. Eh, masih saja enggak dihargai, yang ada malah dicaci maki suami sendiri.

-Oktofani-

A Huge Market for Asian Girls in Europe

Suatu pagi saya berbicara dengan mantan saya orang Jerman, Martin melalui WhatsApp. Well, he was not my real boyfriend but he  was my cyber ex-boyfriend back in 2005. Anyway, Martin menawari sebuah bisnis yang membuat saya sedikit tercengang ketika membaca pesannya di balik layar iPhone putih di genggaman tangan saya, it’s a human trafficking business.

Well… let me tell you something. You might find it interesting for your source of income. There is a huge market in Europe for Asian girls,” kata Martin

Saya termenung membaca kalimat Martin di balik layar iPhone putih di genggaman tangan saya. Saya bingung, antara paham dan tidak paham dengan apa yang baru saja dia katakan melalui pesan terakhirnya tersebut.

“Apakah kamu menikah dengan Henry karena uang? Kamu dulu lady escort, ya?” kata Martin sebelum saya sempat membalas kalimat sebelumnya.

Saya semakin bingung dibuatnya. Saya lalu tertawa terbahak-bahak. Jadi mantan pacar saya selama ini  berpikir bahwa saya cewek bayaran? Luar biasa! Sekali bajingan tetap saja dia bajingan. Enggak jauh berbeda dengan mereka yang bermental tempe! Dia selalu ber-negative thinking tentang saya. Jadi, Martin berpikir bahwa saya menikah dengan Henry karena uang dan pertemuan kami terjadi dalam sebuah transaksi prostitusi. Begitu? Lagipula kalau uang adalah motivasi saya untuk menikah, tentu saja saya enggak akan menikah dengan Henry. Punya apa dia? Pikir saya. Saya belum sempat membalas pesan Martin untuk kesekian kalinya.

“Cetta… are you there?”

“Ya! Well… let me tell you something that you did not know, my brother. Saya bertemu dengan Henry setelah saya putus dengan kamu. I was on my search to mend my broken heart. He promised me something, he kept his promises, he loves me and overall he is a good guy. He just does not know how to express his feeling to me. And keep in mind that I was never, not even once a prostitute! I know my value!” tutur saya panjang lebar melalui WhatsApp.

“Okay… I am sorry to think that way. So how do you manage your lavish lifestyle by getting a lot of Louboutin heels, Gucci handbag and other expensive shit?” tanyanya penasaran.

Saya hanya tersenyum membaca pesannya tersebut, meremehkan saya sekali dia, pikir saya tanpa membalas pesannya pagi itu.

-Oktofani-