Thinking: Tentang Bule Hunter

Setelah membaca tiga buku (Bumi Manusia, Semua Anak Bangsa dan Jejak Langkah) dari Tetralogi Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer, dapat saya tarik kesimpulan bahwa fenomena Bule Hunter sesungguhnya berawal dari jaman penjajahan Belanda. Yang menarik adalah laki-laki pribumi yang haus kuasa akan menyerahkan anak gadisnya pada jendral-jendral Belanda agar dapat jabatan di perusahaan-perusahaan Belanda waktu itu. Sehingga bisa dikatakan bahwa pada saat itu yang sesungguhnya Bule Hunter adl pria pribumi yang haus kuasa, haus harta

Bukan hanya itu saja, relasi perempuan pribumi dan laki-laki barat waktu itu justru memalukan bagi masyarakat pribumi dan bukan keren. Kenapa? Karena perempuan pribumi dijadikan tumbal oleh pria pribumi (biasanya bapak) yang haus kuasa. Oleh karena itu enggak heran bahwa relasi perempuan pribumi dan laki-laki barat kerap dihubungkan dengan harta dan birahi semata, di mana stigma terbentuk setelah Belanda menjajah nusantara selama 350 tahun lamanya. 

Stigma tersebut terus berkembang di kalangan pribumi meskipun nusantara merdeka dan menjadi Indonesia. Stigma tersebut terus melekat pada perempuan pribumi yang menjalin hubungan dengan pria barat meskipun kita memasuki jaman modern. Sekarang saya paham kenapa masyarakat kita kerap memberikan stigma pada perempuan Indonesia yang menjalin hubungan dengan laki-laki barat.

Cheers, 

Oktofani

Advertisements

Bule Hunter: Sebuah Perenungan Bagaimana Melihat Diri Sendiri

Bule Hunter: Sebuah Perenungan Bagaimana Melihat Diri Sendiri

oleh Teguh Imam (Suara Kita)

Bule Hunter adalah catatan jurnalistik Elisabeth Oktofani atau biasa disapa Fani, mengenai perempuan Indonesia yang berelasi dengan cowok bule. Fani membagi buku ini ke dalam 3 bagian; Gold Digger, All About Sex, True Love. Jadi Fani melihat ada 3 motivasi  mengapa perempuan Indonesia lebih suka berelasi dengan cowok bule. Ada yang ingin kaya dengan cepat, ini yang Fani sebut dengan istilah Gold Digger, lalu ada yang beralasan karena bule dahsyat dalam seks, dan ada pula yang mencari cinta sejati atau true love karena perempuan ini merasa lelaki Indonesia sudah menjadi korban Iklan, bahwasannya cantik itu adalah rambut lurus, kulit putih dan hidung mancung.

Entah siapa yang mempopulerkan istilah Bule Hunter, tapi yang jelas istilah ini merujuk pada perempuan yang gemar ‘memburu’ lelaki bule dengan berbagai motivasi.  Istilah ini lebih memiliki makna negatif, perempuan  Bule Hunter lebih diidentikkan dengan pekerja seks. Fani menceritakan kisah perempuan Sri Dewi Utari (bukan nama sebenarnya) yang sering membawa cowok cowok bule ke sebuah kafe yang berlokasi di daerah Prawirotaman, Yogyakarta. Kebiasaan Sri membawa cowok bule ke kafe membuat orang-orang di sekeliling daerah tersebut mencap Sri sebagai pekerja seks dengan pangsa pasar kaum londho. Padahal cowok yang dibawa Sri adalah klien tempat dia bekerja di sebuah galeri seni. Bosnya Sri menugaskan dia untuk menjadi tour guide  lelaki-lelaki londho tersebut. Meskipin akhirnya Sri menikah dengan lelaki Perancis, namun pengalaman dilabeli pekerja seks tentu saja pengalaman yang tidak mengenakkan.

Pengalaman serupa juga dialami oleh Cetta. Dia nge-date dengan cowok bule pertama kali sejak dia berumur 17 tahun. Dan ketika Ceta dan cowok Bulenya jalan ke daerah prawirotaman, dengan gampangnya orang berkomentar,”Kecil-kecil nge-lonthe bareng bule, pinter.. bule duitnya  banyak, burungnya gede”. Cetta tidak mau membuang energinya untuk marah pada orang tersebut. Baginya omongan seperti itu adalah omongan orang yang tidak berpendidikan.

Salah satu poin penting buku ini adalah bagaimana buku Bule Hunter ini memberikan  persepsi lain kepada  orang Indonesia terhadap orang bule dan peradaban baratnya. Buku ini ingin mengungkapkan bahwa gak semua bule itu kaya dan dermawan, malah ada yang kere dan pelit. Enggak semua bule itu penisnya besar dan jago di ranjang, ada juga yang penisnya kecil dan permainan ranjangnnya gak enak. Enggak semua bule itu mencari cinta sejati, malah ada yang cuma mau dapet seks dari  perempuan Indonesia doang.

Setelah peluncuran buku ini, pro-kontra di media on-line pun mencuat. Ternyata banyak orang Indonesia yang merasa tersindir dan merasa boroknya kelihatan. Fani pun di bully di media sosial.

Buku ini benar benar membuat saya merenung, bagaimana orang Indonesia melihat dirinya sendiri dan melihat orang Bule. Pernahkah kamu berpikir bahwasannya produk-produk dari barat entah itu sepatu, baju, makanan  lebih bagus lebih enak dibandingkan dengan produk Indonesia? Bahwasannya cantik itu putih? Dalam proses menuju dewasa saya sering mendengar bahwa sesuatu dari  Barat itu lebih bagus daripada Indonesia. Ocehan itu sering keluar dari mulut guru-guru, tetua saya. Saya pun bertanya adakah yang bisa saya banggakan sebagi orang Indonesia selain sumber daya alamnya yang makin menipis? Kebudayaannya yang jadi rebutan dengan negara tetangga? Selain masyakatnya banyak dan makin tidak ramah?

Tahun 2013, saya ikut kelas musim panas bersama dengan anak-anak muda USA di Yogyakarta. Selama 8 minggu kami bekerja sama dan saling belajar mengenai kebudayaan masing-masing. Setiap kami berkunjung ke suatu acara, orang-orang Indonesia senang berfoto dengan teman-teman USA saya itu. Mereka pun kebingungan, “Kenapa orang Indonesia senang sekali minat foto bareng bersama kami?”, tanya mereka. saya pun kebingungan dan  menjawab sekenanya, “Karena kalian unik”. Namun teman Indonesia saya menyela dan berkata tidak, “It’s inferiority Syndrome”. Saya bersikukuh tidak demikian. Dia pun  kukuh dengan pendapatnya, “Admit it”, kata dia.  Dan saya pun diam.

Sulit mengakui antusiasme orang Indonesia terhadap orang Bule  adalah bentuk dari inferioritas. Namun hal itu mungkin saja benar. Pada akhirnya kita akan menjadi apa yang kita ucapkan dan kita percayai bukan? Jika kita berpikir bahwa orang Indonesia gak bisa apa-apa, orang Indonesia itu kalah pinter dari bangsa lain. Kemudian terus-menerus berucap bahwa kita, orang Indonesia, tidak akan mampu bersaing. Maka secara perlahan-lahan kita akan menjadi apa yang kita ucapkan.

Sungguh buku Bule Hunter sukses membuat saya bercermin ke dalam diri saya dan menghormati akar tradisi saya.

–@–

Tulisan ini diambil dari catatan pribadi mas Teguh dan dibagikan dengan seiijin penulis

Ketika Buku ‘Bule Hunter’ Dicap Vulgar dan Dodol

Tadi malam saya tercengang mendapatkan sebuah email dengan link tentang sebuah blog di kompasiana yang berjudul Buku Dodol dan Vulgar: Salah Kaprah atas Bule dan Lelaki Indonesia.  Wow! Jujur saja, itu  membuat saya sangat resah dan geli. “Budhe… budhe ….yang salah kaprah itu siapa?” tanya saya pada diri saya sendiri. Baca bukunya saja belum tetapi sudah sesumbar.

Hal tersebut membuat saya ingin bertanya pada teman-teman sekalian…

1. Apakah anda pernah mendapatkan SMS dari seorang perempuan muda yang mereka bercerita baru saja melakukan hubungan badan org yang mereka sukai unt pertama kalinya?

2. Apakah anda pernah mendapatkan SMS dari seorang kawan yang mendapari dirinya terkena penyakit menular seks seperti hepatitis B, syphilis atau bahkan HIV/AIDS?

3. Apakah anda pernah mendapati seorang perempuan yang menjadi korban kekerasan rumah tangga atau dalam pacaran?

4. Apakah anda pernah didatangi oleh perempuan-perempuan muda (18-23) yang bercerita betapa ingin mereka mendapatkan jodoh bule karena KEREN titik, tidak ada alasan lainnya?

5. Apakah anda pernah duduk di sebuah taxi dengan pasangan orang Barat alias bule lalu si supir taxi bertanyaWah neng… burungnya pasti besar!“? atau “Wah neng… nikah sama bule pasti cepet kaya ya?

6. Apakah anda pernah duduk dengan seorang pekerja seks komersil yang bekerja untuk menghidupi anaknya karena dia ditolak bekerja formal karena punya penyakit pneumonia?

7. Atau anda pernah mendapati ungkapan, eh kok bule maunya sama yang tampamg babu sih?

Saya sendiri pernah mendapati semuanya itu.

Ketika perempuan-perempuan muda bercerita betapa bahagianya mereka baru saja melakukan hubungan badan dengan orang yang mereka kagumi/cintai, tanpa mau menghakimi atas nama budaya dan norma, saya hanya bilang “Berhati-hatilah! Jangan lupa pakai kondom. Siapa tahu, kamu bukan satu-satunya pasangan! Banyak predator seks di luar sana yang tidak bertanggung jawab dan kemudian membawa penyakit pada diri kamu,”

Lalu ketika seseorang mendapati diri mereka terinfeksi sexual transmitted disease seperti hepatitis B, HIV/AIDS, syphilis atau gonoreha …. tentu saya tidak akan menjauhi mereka, saya akan memberikan ruang dan waktu sebisa saya untuk membantu mereka even it is just a moral support! Saya banyak menemui kasus ini sampai kadang saya hanya berdiam diri dan mendengarkan saja karena yang mereka butuhkan telinga untuk mendengarkan bukan judgment kenapa mereka sampai seperti itu.

Belum lagi, saya sering mendapati cerita perempuan-perempuan muda yang bercerita bahwa pacar/suami mereka (yang notabene bule) sangat abusive baik psychically or emotionally hanya karena mereka adalah tuan-tuan berduit sehingga mereka merasa bisa melakukan kekerasan terhadap pasangan mereka yang notabene orang Indonesia yg dianggapnya bakal mau diabuse hanya karena uang. Sayangnya mereka terlalu takut untuk ke polisi atau bercerita pada keluarga. Yang ada mereka lari pada kawan.

Lalu…. bukan hanya lima atau sepuluh kali saya sering mendapati perempuan-perempuan muda berbagi dengan saya bahwa mereka pengen sekali punya jodoh bule dengan satu alasan KEREN titik. Tidak ada alasan lain. Bagi saya, alasan itu sebenarnya tidak cukup kuat. Bule atau bukan, mereka semua adalah laki-laki dan manusia dengan sifatnya dan latar belakang masing-masing. Bisa dibilang, bule itu cuma ‘chasingnya’ doang!

Nah kalau sudah begitu…. anda mau bilang apa? Apa anda mau melarang? Ya enggak kan….? Setiap orang punya mimpi dan cita-cita masing-masing. Ada yang mimpinya tentang jodoh mereka seperti apa, pekerjaan mereka seperti apa dan lain sebagainya. Kalau pun ada yang bilang jodoh di tangan Tuhan ya, ya monggo. Saya enggak bisa menggunakan religious approach untuk menanggapi curhatan kawan-kawan tersebut.

Yang paling parah adalah saya sering mendapatkan pertanyaan tentang hal-hal ‘nyleneh’ ketika saya jalan dengan kawan pria bule saya. Mereka bertanya apakah dia burungnya besar, pasti bule kaya. Waduh….saya sudah jengah dengan hal-hal ini.

Terus, apakah seseorang yang pergi ke club malam, cafe atau pekerja seks komersil adalah bukan perempuan baik-baik? Apa artinya perempuan yang ingin melepaskan lelahnya atau give themselves an award by going to cafe or bar or night club after long week of working kemudian berarti mereka bukan perempuan baik-baik? Baik-baik menurut apa dan siapa? Apa standardnya? Bisa tolong dijelaskan?

Lalu ketika orang-orang mengatakan bahwa perempuan yang jalan dengan bule adalah perempuan bertampang babu, tentu tidak semuanya; hanya karena kulit mereka hitam dan krempeng tidak seperti perempuan yang ada di billboard iklan shampoo di sepanjang jalan atau perempuan ideal di dalam televisi Indonesia dengan standar putih, kulit putih dan rambut hitam panjang. Bagi saya, saya ingin bertanya apakah sih artinya cantik? Apa sih artinya tampang babu. Kecantikan/keindahan itu relatif, tergantung pada orang yang melihat bukan.

Sayangnya masyarakat kita suka dengan mudah menghakimi dan tak jarang yang dihakimi pun hanya diam saja. Saya jengah! Saya gerah!  Saya ingin berbagi pada orang lain bahwa there’s another part of life yang merupakan bagian dari kehidupan kita sehari-hari yang mungkin tidak kita pahami tapi kita terlalu mudah menghakimi. Bahkan antar sesama orang Indonesia sendiri.

Jujur saja ini merupakan suatu kegelisahan saya, kenapa saya menulis buku yang cukup kontroversial dan kemudian diputarbalikkan sehingga keren. Tujuan saya bukan bisnis tapi mengajak orang yang merefleksikan kembali.

Saat The Magdalene mengulas tentang Bule Hunter: Money, Sex and Love dengan judul artikel What “Bule Hunter” Wants, saya merasa pesan saya tersampaikan. Lalu pada hari Minggu, 7 September melalui Indonesia Now, Metro TV kembali mengulas buku Bule Hunter: Money, Sex and Love, lagi-lagi saya senang bahwa pesan saya tersampaikan. Dan tanggal 8 September lalu, The Jakarta Post kembali memuat artikel tentang saya sebagai penulis buku Bule:Hunter, Money, Sex and Love dan lagi-lagi pesan saya tersampaikan.

Namun pada tanggal 9 September lalu, salah satu media online ternama di Indonesia menuliskan sembilan berita yang misleading membuat saya, dibully dan dicaci seolah saya pendosa besar. Untung saja, Beritasatu kembali menyampaikan pesan dibalik buku Bule Hunter: Money, Sex and Love. Begitu juga dengan artikel di vemale.com; Wolipop dan juga suara.com.

Ya begitulah tak kenal maka tak sayang, sudah anti duluan. Lebih parahnya lagi referensi berita yang misleading dijadikan patokan untuk menulis blog menyerang saya. Oh well… I’m only human who wants to make a small contribution to the Indonesian women especially to them who are in relationship with westerner but often being UNFAIRLY JUDGED by the society! If you thought that I would be perfect, I apologise for being human! I am far from the definition of perfection!

-Oktofani-